Zona Bebas Keuangan Abu Dhabi Akan Melihat Peraturan Crypto dari Regulator FSRA ADGM

Regulator untuk pusat keuangan internasional dan zona bebas Abu Dhabi telah meluncurkan kerangka pengaturannya. Kerangka pengaturan ini akan mencakup layanan crypto spot yang ditawarkan oleh bursa, penjaga dan perantara lain di daerah tersebut.

Dalam upaya untuk menumbuhkan pasar yang lebih aman dan berkembang untuk perusahaan cryptocurrency. Otoritas Regulator Jasa Keuangan (FSRA) dari Pasar Global Abu Dhabi (ADGM) telah membentuk ‘kerangka peraturan aset kripto’ untuk perusahaan dan firma yang beroperasi di zona itu. Peluncuran ini menyusul adanya konsultasi publik. ADGM mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin, bersama dengan responden lokal dan global akan membawakan ‘beberapa penyempurnaan’ dari kerangka kerja sebelum peluncurannya.

Sebuah kutipan dari peraturan [PDF] menjelaskan:

FSRA telah membahas isu-isu seputar perlindungan konsumen, perlindungan yang aman, tata kelola teknologi, pengungkapan/transparansi, Pelecehan Pasar dan pengaturan Bursa Aset Crypto. Dengan cara yang mirip dengan pendekatan pengaturan yang diambil dari bursa efek secara global.

Secara garis besar, FSRA telah mengklasifikasikan cryptocurrency, atau “aset crypto” sebagai komoditas. Token sekuritas yang diterbitkan akan tunduk pada persyaratan peraturan yang relevan. Smentara ‘token utilitas’ juga akan diklasifikasikan sebagai komoditas. Setiap turunan atau dana off-shoot terkait dengan aset crypto atau token juga akan diatur sebagai ‘Investments Tertentu’ berdasarkan Peraturan Layanan dan Pasar Keuangan.

Bagaimana FSRA memandang ‘aset digital’.

“Kami didorong oleh kepentingan global dan regional yang signifikan dari bursa, penjaga, perantara dan lembaga lain untuk kerangka pengaturan crypto spot kami,” kata ketua FSRA dari ADGM, Richard Teng.

Dia menambahkan:

“Secara global, pemain aset kripto yang bertanggung jawab sedang mencari rezim peraturan. Untuk mempertahankan standard yang tinggi yang membantu perkembangan kepercayaan pasar. Keterlibatan kami dengan sesama regulator global juga mensahkan posisi kami. Dimana risiko utama yang tengah disorot telah ditangani, agar aset kripto dapat diterima secara lebih luas dan dapat dilembagakan. ”

Berdasarkan peraturan yang baru, para operator yang ingin membangun bursa baru akan dimintai biaya otorisasi awal sebesar $ 125.000. Dan biaya tahunan sebesar $ 60.000. Penjaga kripto seperti perusahaan dompet harus membayar $ 20.000 pada awalnya dan $ 15.000 setiap tahunnya.

Digambarkan sebagai “perubahan kunci” yang diimplementasikan setelah konsultasi publik. Regulator juga telah memberlakukan pungutan berdasarkan pada pemanggilan perdagangan menurut skala geser. Untuk bursa yang memiliki nilai transaksi rata-rata kurang dari $ 10 juta, pajak yang dikenakan akan menjadi 0,0015%, hingga $ 15.000 setiap bulan. Di sisi lain, bursa dengan nilai harian rata-rata lebih dari $ 250 juta harus membayar pemotongan FSRA minimal 0,0006%, dan minimum $ 150.000 per bulan.

Sebelumnya pada bulan Oktober, pemerintah Abu Dhabi menerbitkan pedoman untuk penawaran koin awal (ICO) melalui FSRA. Setelah pemerintah memutuskan pendekatan “satu ukuran cocok untuk semua”, untuk menutupi beberapa cryptocurrency dan ICO yang “tidak pantas”.

Sumber: Berita CCN
, ,

About Sofia

Just a freelancer
View all posts by Sofia →

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *